The Way Home "to Narita"

Saturday, November 29, 2014

This the story how I go home from Toyoshikidai by my own feet. 

Agak lebay sih, tapi ini kali pertama jalan di Jepang all by myself, hehe. Udah akses internet gak ada, cuma modal tanya sama situs hyperdia.com beberapa hari sebelumnya dan sisanya bismillah dan berani aja. Dan ini, lebih ke curhat, hehehe

Karena pesawat bakal terbang jam 10.30, dan penerbangan Internasional mewajibkan penumpangnya check in 2 jam sebelum, berarti saya harus tiba di Narita jam 8.30 (waktu Jepang, ya kurang lebih sama kayak WIT). Setelah saya itung-itung waktu dan saya sesuaikan jadwal bus dan kereta, saya harus berangkat jam 5.30 dari dorm. Widihh,, jam 5.30 iyasih udah terang, tapi sepinya kayak apa itu. Tapi ya mau bilang apa, masak mau ketinggalan pesawat.

Setelah malamnya farewell party dan nyampe apato jam 9-an, trus packing sampe jam 12.00 dan baru tidur jam 1.00, alarm udah dipasang di dekat kuping, dan alhamdulillah.. kebangun jam 4 kurang (anw, apakah tidur ane cukup yak? ah bisa tidur di pesawat nanti). Setelah sholat subuh (jam 4 lho adzan-nya, saat di Indonesia masih setengah 5) dan masak mie (yang rasanya agak-agak gimana gitu) buat sarapan, akhirnya capcus.. Eh, ya sebagai warga negara yang baik ya pamitan dulu lah sama temen-temen se apato yang pada belom bangun *bangunin satu-satu*. Trus dianter sampai bawah, cipika-cipiki, and then go. This is adventure za!! hehe..

Yap, mulailah nyeret koper.. bawa tas yang luar biasa berat plus bunyi glodak-glodok koper yang ane yakin bikin berisik tetangga. Oh surely gomen!! Nyampe-lah di bus stop Toyoshikidai, ane nyeberang dan mulailah baca petunjuk yang semua full ditulis dalam huruf Jepang (Kanji plus hiragana). Tapiii... kemaren ane udah nanya anak Thailand, what kind of bus number that should we took to get over Kashiwa Station. Yang ane ingat ada 4 nomor, no 40, no 1, no 2, dan no 5. Dan di tempat ane masih mencoba membaca huruf kanji yang ada tulisannya 'Eki'... Ini kanji yang artinya Stasiun 駅 dan ane cuma ngapalin itu :D

Okay, dan saya menunggu hampir 15 menit, setiap bus yang lewat selalu ada tulisannya 'Not in Service'.. dan itu udah bus yang kesekian. Makin gak karuan rasanya, bener kok jadwalnya, tapi kenapa nggak ada yang berhenti ya? Yap, akhirnya ada bapak-bapak yang nunggu di bus stop, gak lama kemudian nenek-nenek.. dan gak berapa menit kemudian berhentilah bus, tapi karena nomornya gak termasuk yang sudah hafal tadi malam, saya gak mau ambil resiko, jadi saya lewatkan saja...  Nunggu lagi gak nyampe 5 menit-lah, akhirnya datanglah bus dengan nomor yang sesuai dengan yang saya hafalkan. Naiklah saya.. dengan koper yang, huaa cukup amat sangat berat.

Seketika di dalam, seingat saya memang sudah nggak ada bus stop lagi dan langsung Kashiwa Station. Tapi saya agak ragu, akhirnya saya tanya Obasan yang ada di sebelah saya dengan bahasa yang sesungguhnya saya nggak yakin. Seinget saya bahasa Jepang dari Stasiun itu "Eki", maka saya nanya "Kashiwa Eki" (omoo itu pake tenses bahasa Inggris) sambil nunjuk2in jari telunjuk ke arah depan.. Obasan di sebelah saya bingung, em "Eki desu" dan aku cukup paham itu artinya sini stasiun.  Okay, dan saya turun beserta seluruh penumpang bus. Dan sejenak saya baru menyadari, kalau tidak ada bus stop atau belokan lainnya, berarti semua bus yang melewati bus stop di Toyoshikidai akan berakhir di Kashiwa Station, dan berarti pula tadi saya bisa menaiki bus nomor berapa saja untuk menuju ke Kashiwa Station. Okay, kebodohan season 1, malu bertanya rugi waktu. 

Selanjutnya ane naik tangga, untung cuma jalannya miring, jadi koper bisa ditarik. Kalo enggak, kebayang kudu angkat-angkat koper yang pegangannya udah jebol plus beratnya ampun deh!! (bawa apa aja guee!!). Seketika langsung jalan se-Pede2nya, nyari JR yang menuju ke Abiko Station (Naik JR Joban Line), dan Yap I got it. Karena pagi, ya sepii.. Dan.. keragu-raguan itu muncul lagi, padahal udah jelas ane berdiri di garis yang tulisannya "for Abiko". Dan ketika kereta berhenti dan ada tulisannya Express.. gw makin ragu-ragu masuk, karena tulisannya Toride. Lalu waktu lihat tulisan Abiko di kereta.. seretlah koper masuk ke kereta.. Lalu tak buka semua senjata-ku, map peta semua stasiun kereta dan ane ikutin.. ya Toride itu stasiun setelah Abiko zaa... Yap, bismillah. Kereta jalan. Dann... seketika dag-dig-dug lagi... This is Joban Line Express for ... (disebutinlah satu2 nama stasiun yang ini kereta hanya berhenti, dan udah deg-degan.. dan pikirku kalo gak berhenti di abiko yasudah nti naik ke arah berlawanan dari Toride... dan Alhamdulillah ada tulisan "ABIKO" di tulisan berjalan di dalam kereta). Tarik napas dalam-dalam... Gini yee rasanya bepergian sendiri di negara orang. Udah ane kayak alien di sendiri, mungkin orang ngelihat "ini cewek PD amat.. pakaiannya aneh". Ya iya, secara ane pake jilbab, se pake celana panjang pun tetep gaya ane paling mencolok, dan jadilah pusat perhatian dalam kereta. Udahlah, kebodohan season 2, apapun keputusanmu, kamu harus PD.

Turun dari Abiko.. ternyata gak perlu 'tap in' lagi.. jadi ane langsung pindah ke JR Narita Line buat ke Narita Station. Daannn tau gak menn... tarikan koper jebol saat ane turun dari eskalator mau masuk Narita Line, Omoo ane harus jinjing-jinjing ini koper yang beratnya subhanalloh. Untung sepi, dan cuma petugas di Narita Station yang ngelihat kelakuan aneh ane.. itupun mungkin karena ngelihat muka ane yang aneh jadi ragu bantuin (ah mungkin perasaanku aja.. orang Jepang itu care-nya tinggi banget kok). Naiklah ane JR Narita Line.. dan karena perjalanan cukup jauh, ane tidur di dalam kereta.. dan kereta ini penuh banget dengan anak-anak sekolah (gw buka HP, okay, ini jam sekolah.. FYI, anak sekolah masuk jam 9.00). Nyampe Narita Station ane turun, dan kudu masuk Narita Line yang khusus nganterin ke Narita Airport terminal 1 and 2. Ane kayak orang bloon, capek jinjing2 koper.. berakhir tangan kapalan dan ane kayak orang kecapekan. Masuklah ane ke pusat informasi, sambil nunjukin peta dan bilang pake bahasa Inggris kalo mau ke Airport ke petugas stasiun yang cuma bisa ngomong bahasa Jepang, hadow.. bahasa tarsan dah!. Untung ada map, jadi bisa nunjukin map. Dan ane dikasih selembar kertas ditulisnya 7:27 yang ane kagak ngerti maksudnya (baru ane ngerti kalo itu jadwal kereta berangkat, itupun ngertinya waktu udah di Indonesia dan buka lipatan kertas itu lagi), trus bilang ane harus lewat line no 1 yang artinya ane harus turun. Okee ane udah gak kuat angkat2 koper, ane turun pake lift. Dann ada ojisan yang sepertinya mengerti kesulitanku "You are going to Narita Airport?". "Yes". Sepertinya ojisan ini juga menuju tempat yang sama.. akhirnya kami ngobrol sebentar. "Its hard to find Narita Airport right?".. "haik.." jawabku sambil senyum2 manyun, hahaha. Sebelum Ojisan itu pergi, dia bilang "Do you know that Narita have 2 terminal?". "Yes.. I know". "So which one will you go?". "Narita terminal 2" I said. "And then, narita terminal 2 was the first station after this station, okay?". "Yes... ". "Okay, take care". "Thank you sir...". Alhamdulillah... masih ada orang yang baik, hehe.

Ketika Narita express dateng, masuklah saya.. dan kereta ini full dengan orang-orang yang juga pada bawa koper. Yaa.. PD aja kali. Yap, stasiun pertama ane turun. Dannn tau nggak dari stasiun ke entrance gate itu jauh bukan main, ane udah ngarep nemu troly, tp kok gak nemu.. dan ane udah gak kuat angkat-angkat... kebodohan season 3, beli koper jangan setengah2, yang kualitas number 1 sekalian. Yah.. sabar ya za.. penderitaan bakal selesai *senyum getir*. Ane harus masuk dulu ke Information Center, alhamdulillah akhirnya nemu orang bisa bahasa Inggris (rasanya seneng banget!!) dan ane nanya dimana check in counter Airasia.. Ane pengin segera bebas dari koper yg luar biasa dahsyat ini.

Yap, alhamdulillah dah.. setelah check in, ane punya waktu sekitar 2 jam sebelum boarding, jalan-jalan sepanjang bandara. yang bikin ane shock lagi, harga souvenir disini sama diluar sama dongs... ya tau gitu mending gak usah susah-susah beli dluar, di bandara aja lebih lengkap. Yap, secara kalo di Indonesia biasanya kebalikannya. Gw gak tau gate masuknya dimana to?? Sampe ane buka HP sempat BBM-an sama kawan di Indonesia, sama adek biar ane di jemput, plus update status facebook say good bye. Akhirnya setelah muter2 Narita shopping area, ane turun dan muter2 lagi. Dan lagi-lagi ane penampilannya paling mencolok, dan PD aja kalii.

Eh masalah belum berhenti, masih kudu boarding dulu dan ane gak ngerti pintu boardingnya mana. Seketika nemu polisi cakep #eehh.. ane samperin, ane tanya pake bahasa Inggris, dannn dia gak bisa bahasa Inggris dong.. ane pake bahasa tarzan lagi. Nunjukin boarding pass ane, nunjukin jam wajib boarding-nya, dan nanya apa saya sudah boleh masuk sekarang? Dia nunjuk2 dan bilang okay. Ahaa, pelajaran kesekian deh, asal ada niat berkomunikasi apapun bahasanya, kuncinya saling memahami kok, hahaha.

Masuk imigrasi dan ane berdebat sama petugas karena ane gak mau botol minum ane disita (secara dari 3 orang yg sama2 bawa botol tupperware, cuma punya ane yang selamat sampai balik, jadi ane mau pertahanin ini botol balik lagi sampai ke Indonesia), jadi ane ngotot minum ngabisin air putihnya di tempat. Dan, laptop minta di keluarkan. Jadi dah tas ane yang awalnya cuma satu jadi beranak lagi. Setelah keluar dan dapet stempel check out dari Japan, ane jalan ke Gate 88. Yap, nunggu beberapa waktu, eh 2 jam sih yaa.. Sambil internetan, sambil BBM-an, sambil facebook-an.

Tapi yaa, Narita emang bandara gede, tapi petunjuknya jelas dan ane gak bingung. Beda kasus di Soekarno-Hatta, ane pake nyasar kian kemari. Okay, ini season the way home to Narita.. karena kepanjangan, ane pisah tulisan berikutnya :D

You Might Also Like

0 comments

El Haq Boutique

Instagram

ARINAL NURRAHMA