Fisiologi Cekaman Tanaman: Found The Interesting Discussion here

Friday, July 11, 2014

Buah dari sifat keras kepala ane.. Udah diwanti-wanti sama dosen pembimbing jangan ambil banyak-banyak SKS karena semester ini udah mulai penelitian, tapi dasar keras kepalanya ane.. Ngotot mau-nya maksimal di semester ini, biar semester depan nggak ada kuliah sama sekali. Kenyataannya apa, kolokium wajib diambil, karena pembimbing juga minta ane kolokium semester 2, dan itu ngurangin jatah SKS buat ambil 1 mata kuliah lagi. Akhirnya masukin-lah topik khusus yang cuma 2 SKS tapi semacam ngerjain skripsi.

Udah keras kepala ambil maksimal SKS, keras kepala pula ambil mata kuliah yang anti mainstream. Alasan ane kuat, penelitian ane tentang cekaman, jadi ane mau ngambil fisiologi cekaman tanaman biar lebih paham pola pemikiran. Pada akhirnya diizinkan juga sama ketua komisi pembimbing. Memang benar anti mainstream, mahasiswa S2 yang ambil kredit di mata kuliah ini cuma saya seorang pada mulanya, dan saya satu-satunya dari prodi AGH, sehingga saya juga akhirnya didaulat jadi komti. Kalau begini sudah, memang nggak ada alasan bagi saya buat mundur, meski kemudian seorang teman S2 juga mengambil kredit untuk kuliah ini.

Meski kuliah dan praktikum dengan mayoritas mahasiswa S3, rasa-rasanya nggak ada yang aneh, biasa aja. Apalagi mahasiswa S3 ini berasal dari 4 prodi yang berbeda, semakin lebih terasa lagi tantangannya, bukan tentang persaingan, tapi bagaimana menyatukan latar belakang berbeda dalam belajar satu ilmu bernama fisiologi cekaman. Yap, ane cuma gak paham kenapa pada takut ambil mata kuliah ini, padahal mah ya seru-seru aja.

Kenapa fisiologi? Entah, sejak awal masuk S2 saya sudah menetapkan hati untuk fokus pada fisiologi tanaman, ada ketertarikan sendiri mempelajari hal tersebut, atau mungkin ilmu inilah yang merangsang logika saya untuk terus berpikir. Lagi pula dengan fokus saya pada fisiologi tanaman, ini tidak akan membatasi saya menerapkannya pada komoditas apapun, itu prinsipnya.
Paling klimaks adalah sewaktu presentasi paper. Paper yang saya bikin begadang 2 malem gak ada apa-apanya, kayak selebaran kertas tanpa arti. Koreksi diri juga sih, dari kemaren kemana ajha, kenapa mepet-mepet gini baru ngerjain paper dadakan, ya gitu hasilnya. Presentasi apa adanya, minim persiapan banget, dan saking gak bisa bikin ppt ya akhirnya pidato ekstemporan aja di depan kelas. Lainnya butuh waktu 15 menit lebih buat presentasi. Nah ane? 5 menit pun gak nyampe, buat ngejelasin mekanisme toleransi tanaman padi pada saat terkena banjir sesaat.

Shock juga, dan jadi minder pasca presentasi kalau bisa dapat nilai maksimal di mata kuliah ini. Tapi mungkin disinilah saya banyak belajar, bukan tentang siapa yang paling baik presentasinya atau bahkan nilai sekalipun, tapi tentang memandang masalah dari sudut yang berbeda secara kompleks. Waktu ujian akhir pun, rasa-rasanya gak belajarnya beliau-beiau ni adalah mati-matiannya saya belajar, hmm, apalah aku nii... Soal nilai saya pasrah, apapun itu, tapi saya nggak nyesel ambil mata kuliah ini, tamparan banget kalau belajar ane nih masih pas-pasan, gak seberapa dibandingin ibu-ibu ini yang kadang kalo kuliah pun arus ngajak anak mereka, atau izin keluar sebentar pas kuliah buat jemput nanak mereka di TK. Terutama waktu ngerjain laporan bareng, ya apalah anak S2 ini kalo dibandingin S3. Tapi seenggaknya dari ngerjain laporan bareng ini saya mulai belajar, gimana sih semestinya saya harus berpikir memahami proses-proses yang nggak mungkin semuanya dihafal.


You Might Also Like

0 comments

El Haq Boutique

Instagram

ARINAL NURRAHMA