Kedokteran dan Film Jepang

Friday, September 27, 2013

Curhat aja, daripada stress mulu baca jurnal (ceile...). Jarang-jarang sih sekarang nonton film, apalagi drama Korea, jangan sampai keracunan. Sampai ada temen saking gemes-nya mau meracuni saya dengan film Korea lagi, saya bilang "No way!!". Yap, addicted itu penyakit yg nggak ada obatnya kecuali kita sendiri yang mengubah kebiasaan itu. Haha, terserah kalau pd mau minta di download-kan, selama saya longgar dan WIFI kampus gak down akan saya usahakan, tp saya gak mau ikut-ikutan nonton lg.

Buat saat-saat ini lebih prefer drama Jepang, selain ada keinginan bisa bahasa Jepang, juga main reason-nya karena drama Jepang jumlah episode-nya relatif lebih sedikit. Maksimal 11, kalau drama itu favorit banget baru 12. Bandingin aja sama Korea yang minimal 16, kebanyakan 20 dan nggak jarang 24, belum lagi kalau kolosal nyampe 60an ke atas. #Mikir lagi mau nonton yg begituan, belum nanti efek samping setelah nonton yg kadang suka menggalau gak jelas.

Dipikir-pikir, sebenarnya apa sih tujuan nonton film/drama itu yak?? Kalau saya sih hiburan, kemudian tambahan wawasan atau kemampuan, lebih-lebih bisa dapet semangat baru. Kalau nonton film trus ujung-ujungnya nangis, lah ngapain.. Hidup ini udah berat bro.. ngapain harus nambahin beban yang gak perlu. wkwkwk...

Akhirnya setelah beberapa kali intropeksi diri (halah!!), memutuskan untuk nonton-nya drama atau film Jepang aja deh!! Terutama kehidupan siswa SMA-nya atau perjuangan mahasiswa-nya. Kenapa? Kelihatan banget pola kehidupan disana bagaimana, wkwk, cuma lihat doang lhoo.. Gimana perjuangan mereka belajar biar bisa dapet sekolah favorit nantinya, atau gimana perjuangan mereka biar bisa dapet pekerjaan yang layak. Kalau udah begitu, kadang minder sendiri dan mulai mikir, aku nih apa sih, belajar cuma gini-gini doank, mulai memperbaiki diri :D

Paling berkesan lagi kalau udah lihat yg tema-nya kedokteran, sughoi!! Dimana-mana kedokteran itu sulit, dan dituntut cerdas. Bayangin aja ada pasien di depan kamu dlm keadaan kritis, cuma ada waktu mengambil keputusan dlm hitungan detik, terlambat atau salah ambil keputusan nyawa pasien taruhannya. ekstrim kan?? Udah macem anak kedokteran aja nih gaya ceritanya, wkwkwk. Ah, hasil nonton film itu!. Ngelihat mahasiswa kedokteran belajar itu Subhanalloh banget, rajin-nya masya Alloh. Temen ane kebetulan ada yg kedokteran hewan, belajarnya pun.., berangkat pagi pulang petang. Itupun 2 minggu sekali dia ujian. Sughoi!! Apalagi di dunia matahari terbit yang notabene terkenal lebih disiplin, lebih keras dan lebih kompetitif. 

Dari sini nih mulai introspeksi diri lagi, belajar-ku lho nggak ada apa-apanya dibandingkan anak kedokteran. Mungkin aja kalau sedikit lebih keras lagi bisa jadi lebih baik nantinya, hehe. Ijtahidu fauqa mustawal ukhra... Berusaha diatas rata-rata orang lain kalau mau sukses diatas rata-rata juga :D

Nice... Good luck!!

You Might Also Like

0 comments

El Haq Boutique

Instagram

ARINAL NURRAHMA