Campak Jerman alias Rubeola

Friday, March 23, 2012


Campak..begitukah rasanya?? Jahat sekali... :(, dan kenapa namanya pake embel-embel Jerman-nya? Ah, aku juga nggak tahu..

Penyakit yang membuat saya dua minggu menjadi "daftar orang pencarian" di kampus,  dua minggu juga saya absen dari lahan penelitian saya (alhamdulillah sudah panen, jadi g ada lagi pengamatan wajib di sana).

Setengah g percaya juga kok bisa kena Campak, padahal dulu pernah imunisasi MMR. Bermula dari demam tinggi yang tiba-tiba, awalnya saya kira demam biasa karena kecapekan menghitung gabah-gabah. Biasanya kalau demam cukup minum paracetamol dan antibiotik untuk ketahanan tubuh, tapi karena ada flu-nya maka saya minum decolsin dan amoxicilin.. Dua hari demam, kepala saya pusingnya minta ampun, g biasanya saya sakit sampai seperti ini, bahkan untuk jalan saja saya sempoyongan. Akhirnya saya paksakan juga keluar kosan untuk beli obat dan makan, karena dari semalam saya belum makan. Antara kuat dan g kuat, saya jalan pelan-pelan banget, kan g lucu klo tiba2 pingsan di tengah jalan.

Anehnya lagi,, saya g doyan makan.. Porsi setengah yang biasa saya beli pun  Cuma termakan setengahnya. Seharian tidur saja..

Esok paginya demamnya udah turun, maka saya paksakan jalan ke kampus untuk kuliah dan responsi (males ngurus surat dan ngerjain tugas, mending maksain masuk). Ternyata pusingnya minta ampun.., akhirnya bener2 saya kuliah masuk telinga kanan keluar telinga kiri.. Diskusi pun gabut g bisa mikir apa-apa. Malemnya tiba-tiba demam saya naik lagi, kepala saya juga makin sakit.. Waduh, ini kenapa lagi?? Buru-buru saya balik ke kosan dan berbaring..

Yang aneh lagi, sejak demam itu setelah gosok gigi, lidah dan gusi saya gatelnya minta ampun.. Ini kenapa ya? Saya lihat dengan cermin, tenyata ada bintik putih yang saya baru tahu namanya koplik.. Makan sayur pun rasanya mulut saya gatal minta ampun.. Trus radang tenggorokan, sewaktu saya lihat ada luka putih di langit2 tenggorokan, saya langsung beli FG Troches (mahal, tapi obatnya kayak permen) dan berbagai minuman untuk panas dalam seperti cap kaki tiga, adem sari, dll.

Esok paginya udah agak baikan, saya masih kuat memaksakan diri untuk panen padi saya perlakuan terakhir. Memang pusing bukan main, tapi feeling saya juga kurang baik, klo g buru-buru dipanen takut saya makin sakit lagi malah nti g dipanen-panen.. Imbasnya setelah panen, saya tidur sehari semalam dikosan.. Ya ampun...

Sudah hampir seminggu, saya kira sudah sembuh.. Ternyata malam2, sewaktu demam saya bener2 sudah hilang (tapi pusing seolah tak mau enyak dari kepala saya), tiba-tiba sekujur tangan dan kaki saya timbul bintik-bintik merah yang banyak.. Saya mulai panik, sepertinya demam saya kemarin ada yang g beres. Saya langsung SMS ibu dan ibu juga panik.. Wah, malah bikin panik keluarga besar ni.. Saya takut kalau itu DBD..

Nah, esok paginya baru ketahuan.. Saya bener2 lemes lagi pagi itu, tapi saya harus ngasprak dastekben tiap selasa pagi.. Saya di desak untuk buru-buru periksa dan cek darah. Oke, sehabis ngasprak-lah.. Beruntung sekali hari itu, saya dapet praktikan yang kerjanya cepat dan sebelum jam 9 pagi sudah beres.

Selepas ngasprak memang saya selalu pulang bareng Tira, rekan sejawatan ngasprak.. Katanya "lho.. Kok mukanya izza merah-merah? Bintik-bintik juga ya?". "iya, kok tahu tira?". "kelihatan, kemaren tira juga ky gitu trus periksa ke dokter". "kenapa jadinya?",."Campak, itu obatnya banyak banget belum habis. Tapi udah ilang bintik2nya",. Hmm,, baru ketahuan ni ada yang kena campak... Ini kan nularnya cepet, pasti biang keroknya kerja di lab... Ah ya udahlah, lagi pula kondisiku emang lagi down banget habis panen yang pertama itu..

Setelah cek di poliklinik, ternyata positif campak.. Barulah orang rumah agak lega, sebab aku g harus di rawat.. (bisa gmana nasib gabah-gabahku klo aku nginep di rumah sakit?? Masa iya dibiarin berjamur berkecambah). Saya Cuma dikasih obat untuk menurunkan panas, menambah nafsu makan, anti radang tenggorokan, sama bedak salicyl.. Kata dokter itu hanya membantu menghilangkan dampak-dampaknya saja. Sedangkan campaknya sendiri, dia akan hilang sendirinya asal istirahat total. Dan itu menderita banget, g boleh kena air dan g boleh kena udara. G mandi selama dua hari, terkurung di kamar berhari-hari. Wah, g seru!! Oke, saya harus istirahat full...

Iseng-iseng baca tentang campak di Internet, ternyata dahsyat dampaknya. Dan kenapa banyak ditakuti, sebab klo anak kecil yang kena dampaknya lebih parah dan bisa merusak saraf otak. Pantesan digalakkan banget imunisasi MMR itu..
 
Kenapa udah imunisasi masih bisa kena? Penularan campak itu cepet banget, lewat saluran pernapasan. Jadi di depan orang bersin pun bisa ketularan, kalau kondisi orang itu lagi drop, bisa langsung kena (ky kondisiku waktu itu). Tapi orang yang udah pernah imunisasi g separah yang belum imunisasi, contohnya aku.. Gejala bintik merah itu Cuma sehari semalam ajha, selepas itu dia menghilang dan badanku gatal-gatal ringan. Tapi sakit kepala itu yang tetep g terhindar...

Okelah, baik-baik jaga kondisi kalau begitu. Sebab sakit datang g pernah diundang dan orang dalam kondisi lemah selalu jadi korban...

You Might Also Like

0 comments

El Haq Boutique

Instagram

ARINAL NURRAHMA